Andai Aku Kamu

“ Andai kau tau rasanya jadi aku
aku selalu berharap bisa jadi dirimu
meski hanya satu hari
sehingga aku tau bagaimana melihatku
dari duniamu
seandainya saja kau tau
bagaimana melihatmu dari duniaku
aku tak meminta untuk dipahami
hanya kau mengetahui
sekedar mengetahui, sulitkah??”

(Noverina Myristika)

Yak! Dan sepenggal puisi diatas itu merupakan salah satu karya sahabat aku, Tika *follow her : @ *, yang udah menginspirasi banyak teman *termasuk aku – ampe bikin tulisan ini ;p*, yang kemaren ketemu pas baca - baca file jaman bahuela... Mmmph, puisi ini pas banget buat kita - kita yang lagi gebet orang :D ato lagi ada masalah sama orang :(.
‘Coba aja aku tahu dia anggap aku itu seperti apa?’, pertanyaan itu sering muncul saat kita lagi diposisi seperti itu kan? Yang biasanya kita lakukan akhirnya kalo nggak bertanya pada orang – orang disekitarnya tentang hal ini ya mendiskusikannya kepada teman – teman kita, kadang bakal ada saran atas masalah kita itu. Masalah akan semakin rumit kalo kita ngadepin orang yang introvertnya pol – polan, gimana kita dapet saran, lha orang – orang yang dekat sama dia aja biasanya juga nggak tahu apa yang dipikirin sama dia, akhirnya, maen tebak – tebakan aja deh. Yang alhamdulilah kalo bener tapi pahit banget kalo itu cuma imajinasi kita aja :S.
Mungkin semuanya akan lebih mudah kalo kita tahu apa yang dipikiran orang itu tentang kita. Mungkin semuanya akan lebih mudah kalo kita semua bisa baca pikiran orang lain. Jadi kita bisa ambil posisi yang tepat kita harusnya ada dimana dan bersikap gimana, iya kan?
Tapi, dipikir – pikir lagi, apa benar semua akan lebih mudah. Kalo seumpama kita saling bisa baca pikiran *aku inget warewolf deh, hha* syukur – syukur kalo pikiran orang sama kita itu baik, lha kalo jelek, amit – amit deh. Dan pastinya berarti kita nggak punya privasi *nggak enak banget pastinya*.
Pada tahu acara Uya Emang Kuya nggak? Yang ada hipnotis – hipnotisnya di salah satu stasiun TV swasta itu lho. Setelah diamat – amati, kok kayaknya si om Uya ini punya kemampuan buat baca pikiran orang ya? Yang akhirnya jadinya ngungkapin unek – unek orang yang dihipnotisnya. Nyelesein masalah *ato mungkin jadiin masalah baru? Who know ;p*.
Mmph, jadi pertanyaan buat diri sendiri, ‘Apa kita perlu dihipnotis untuk mengungkap semua?’, ‘Apa kita perlu ilmu buat bisa baca pikiran orang biar masalah kita selesai?’, ‘Kenapa Tuhan nggak ngasih kemampuan kayak gitu?’.
At least, aku pikir sih kita nggak perlu lah ampe harus dihipnotis, membiasakan diri buat ngomong ke orang soal unek – unek kita *dengan sedemikian rupa supaya dianya nggak tersinggung*, membiasakan diri buat jujur pada orang lain *penting nih*, membiasakan diri buat nanya ke orang kalo terasa ada yang nggak beres *nembak mungkin – buat yang lagi gebet orang supaya tahu perasaan dia ke kita gimana, hhe*, terbukalah ke orang nggak usah jadi introvert – introvert banget *jangan jadi orang yang introvert parah maksudnya*, nyoba ngertiin apa yang terjadi *kalo saling ngerti, semua jadi enak toh?*. Lha, kalo buat pertanyaan terakhir, aku sih yakin – yakin aja kalo Tuhan emang punya rencana buat kita *selalu :D*.

Love you always ,
-iMa

Share:

3 comments

  1. umm, tapi kalo kita bisa baca pikiran orang jadinya susah, berisik soalnya...hehehe.
    eh, my fave quotes from ur post is, " nembak mungkin buat yang lagi ngegebet seseorang", huumm, jadi aku harus nembak Kyuhyun ato Jonghun ato Mir ato Minhwan nih?? haha

    ReplyDelete
  2. Hha, maksudnya itu..jadi inget warewolf :p
    ummhh, sapa ya enaknya?Kyuhyun ae deh mbak *soalnya aku suka SuJu - ga ada hubungannya, wkwk

    ReplyDelete
  3. kenapa semua mendukung saya sama Kyuhyun yaa ==', padahal kalian belum tau aja bagaimana Kyuhyun sebenarnya...hahaha

    ReplyDelete