Ngubek – ubek Pasar Jatinegara

Jadi ceritanya kan persiapan ngekos nih, berhubung tetep aja ada yang ketinggalan buat di bawa ngekos disini *padahal koper udah segede itu juga*, akhirnya daripada nyantai di Bogor, pergilah kita ke Jakarta.
Awalnya naik mobil, ke Mangga Dua Square, yang baru tau juga kalo ini ga ada apa – apanya. Sumpah deh, sepi. Kalo di Surabaya itu agak mirip ama BJ Junction lah, banyak yang jualan barang elektronik. Dan, baru tau juga kalo emang ya disitu tempat service” gitu juga *gara” ada temen yang laptopnya rusak dan akhirnya terpaksa ke Mangga Dua buat benerin laptopnya.
Tapiii, kalo ceritanya kayak gitu, kenapa ga serame HiTech Mall ya? Jakarta kebanyakan mall juga kali ya?haha, ampe yang berkunjung jadinya terlalu dibagi rata dan jadinya biasa aja, ga rame, hho, mungkiinn..
Akhirnya malah ga ngapa – ngapain deh. Cuma beli es semacam jelly warna – warni yang katanya Cincau, namanya Cincau Crystal. Banyak tempelan buat franchise sih, kayaknya masih baru. Iseng buka webnya http://www.cincaucrystal.com/
Trus, lanjut deh ke pasar tradisional, di daerah Jatinegara. Anggap saja ini pasar Jatinegara, ahaha. Beli – beli deh disitu. Beli hanger *ga bawa soalnya*, beli tas panda *buat barang” kecil”*, kalo yang lain sih beli ntah apa aja banyak macemnya, haha.
Ohya, disini sih berhubung tradisional ya, jadi pinter – pinter nawar, kalo nggak mampuslah dapat harga mahal. Harga awalnya sedikit ga masuk akal soalnya. Ehm, karena lokasinya yang deket jalan juga, ati – ati aja ama mobil apa motor yang tiba – tiba lewat.
Gara – gara ke Jatinegara ini lah, bertemu ama cireng yang asli enak. Rasanya itu ada bawang putihnya. Lokasinya di seberang pasar Jatinegaranya, di pertokoan, deket orang jualan somay.


Setelah semua itu selesai, pulanglah kami memakai KRL *soalnya mobil di tinggal di Jakarta*. Pertama kalinya naik KRL, ambil jurusan Jakarta – Bogor, dan asli, jam pulang kerja itu emang super duper rame *secara orang yang kerja di Jakarta yang nggak asli Jakarta banyak abis*. Menskip dua KRL ampe akhirnya naik ke KRL ini. Tarif KRL nya 7000 rupiah saja.. :D


on KRL


-iMa

Khuzaima

Februari, 18. Surabaya.

It's about accepting what's not meant to be, to be more awesome!

No comments:

Post a Comment