JOGJADIENG TRIP PART 5 : Sikunir dan Kawah Sikidang

Bangun jam 3 pagi (dan itu asli dingin banget), kita siap - siap trekking ke Bukit Sikunir to catch the sunrise~

Dari Homestay, setelah agak riweuh berangkatnya - biasalah rombongan, sampai di Sikunir pas adzan subuh. Jadi akhirnya, sembari menunggu yang sholat, kita ngeteh - ngesusu - ngopi di warung yang ada di bawah bukit. Keadaan masih gelap dan asli dingin. Mbak Baity, salah satu peserta aja sampai 4 lapis tuh bajunya, hahaha.

Pagi dari Sikunir

ini crowded sekali yak -_-

BUKIT SIKUNIR

Seperti saya bilang di awal, ke Sikunir ini butuh trekking. Macam naik - naik ke puncak gunung. Medannya sih, lumayan nggak berat lah. Kalo kata Jeje, masih parah jaman pengangkatan dulu hahaha. Masih ada tangga batu di beberapa bagian. Cuma karena emang pagi buta, senter wajib nyala, daan.. sandal / sepatu yang nggak licin. Karena banyakan jalan nya terdiri atas batu yang agak licin.

Sikunir ini punya 2 puncak untuk melihat sunrise, ada yang agak rendah ada yang lebih tinggi. Kita pergi ke puncak tertinggi dong yaa, hoho. Dan alhamdulillahnya, kita nggak ketinggalan sunrise. Masya Allah, melihat matahari terbit di antara awan - awan itu amazing! *maklum nggak pernah naek gunung, wkwk*
mataharinya sampe udah tinggi, haha

Jeje, mas Adhi, mbak Baity, saya, dan mas Abram

Di puncak masih ada dataran yang bisa dibuat duduk - duduk, foto - foto, leyeh - leyeh, atau buat video (sampai diliatin banyak orang, idenya Cak nih :p). Kita juga bisa melihat Telaga Cebong dari atas bukit ini. Sejauh perjalanan ini, anyway baru di Sikunir lah berasa crowded. Sekitar jam 7 (atau 8 ya?) kita turun gunung, sarapan, packing, lanjut ke kawah Sikidang sebelum balik Jogja. Sipp.

yang dibelakang itu Telaga Cebong

more look of Telaga Cebong

KAWAH SIKIDANG


Destinasi terakhir sebelum balik ke Jogja *sedih, padahal baru punya teman baru juga, jadi inget liburnya udah mau selesai* : Kawah Sikidang. Kawah ini masih aktif sampai sekarang. Kalo di banding dengan ke Tangkuban perahu yang lihat nya dari jarak agak - agak jauh, di Sikidang ini deket banget. Terlihat lah betapa mendidihnya kawah ini.

semburan yang mengintip


mendidih

Di bagian kawah ini juga ada penjual telur rebus yang lagi ngerebus telurnya langsung pake pancingan! Kalo waktu menuju ke arah kawah ini sih, jalanannya juga ada beberapa titik yang ngintip - ngintip semburan belerangnya. Ati - ati lah, panas kalo kena kaki sepertinya :v. 


ada yg gaya banget diantara cewek - cewek :p

Dan liburan di Dieng pun berakhir dengan selesainya kunjungan ke kawasan ini. Terima kasih TripleFUN, saya jadi punya beberapa teman baru, yeay! Liburannya juga menyenangkan meski singkat. *bukan iklan* *ga dibayar sama mas Abram, hahaha*




Back to reality,
-iMa



Khuzaima Kousni

Februari, 18. Surabaya.

It's about accepting what's not meant to be, to be more awesome!

No comments:

Post a Comment