Rumah Ketiga

Sejak minggu (23 Januari 2012) saya dan 3 teman saya menempati kostan di Picung 5. Resmi berakhir deh pencarian akan kost – kostan itu, hho. Dengan bawaan seabrek yang bikin terheran – heran *agak ga masuk akal sih, 4 orang, cuma punya rencana di Bandung sebulan, bawaan heboh :p* kami menempati kamar nomor 5 dan 6 di kost bernomor 42 ini

Kostannya sepi, maklum di awal ngekost masih banyak yang liburan penghuninya. Cuma ada penjaga kostan *Teh Henny namanya*, ama beberapa mbak kost *mbak Lita, Dara, ama Pipit*

Kalo soal kostan sih ya, dibandingin Surabaya semacam lebih mahal Bandung lah, kemarin sebulan itu dapat harga 500rb sekamar *kalo di Surabaya itu udah guedeee..*. Tapi enaknya, ada kulkas, ada dapur, ada jasa laundry *side job penjaga kost yang dipatok cuma 70rb sebulan*, kamar mandi dengan WC duduk dan shower, dan suasana yang enak, hoho.

Susah di awal tinggal di Bandung itu.. cuacanya yang bikin air dinginnya ga wajar >.<, waktu sholat yang berubah, bikin bangun tidur berubah juga. Pas awal kepikiran kalo orang Bandung itu ga suka banget bangun pagi, lama lamaaa.. tertular kebiasaan abis subuh tidur laginya yang lamaa, haha.

Tapi saya suka di Bandung, atau bisa dianggap keberuntungan nyasar disini? :D. Sedihnya, libur kuliah saya kok tiba – tiba berakhir begitu saja, balik ke Surabaya lagii.. Bolehlah saya bilang Bandung rumah ketiga saya? Karena akan selalu ada keinginan untuk kembali ke rumah *wink

-iMa

Share:

0 comments