Java Jazz Festival 2015 (JAKARTA)


Awal tahun ini (sampai bulan Maret ini) kayaknya saya lagi diberi kenikmatan untuk mbolang / jalan - jalan / ambil jatah cuti deh. Best partnya ini pake biaya sendiri. Eh, nggak juga sih, ada uang saku sana sini :p, tapi tiket dan bagian besar biaya pake duit sendiri dan saya akhirnya liburan tanpa keluarga loh, haha. Ah, saya berasa mandiri *plaak*

Post - post kemaren itu saya share soal kunjungan ke Jogja Dieng. kali ini, meski pun telat (tapi ini masih Maret, kan?), saya mau ngeshare tentang JJF 2015! Hooray!

Pada tahu dong event tahunan di bulan Maret ini, jujur saja sebenernya, ngincer JJF itu kayaknya lebih profit tahun lalu deh. Gimana nggak, ada Dave Kozz, India Arie, Jamie Cullum! Dan benernya lagi, saya ngarepin yang agak wow sih buat 10 tahun JJF gitu ya. Liat line up yang hmm-kok-banyak-yang-biasa-aja sempet bikin iya nggak iya nggak berangkat. Bagusnya, untung ada beberapa nama yang bikin ya gapapa deh berangkat tahun ini, mumpung ada kesempatan. 

Yang di bold waktu liat schedule itu hari sabtu dan minggu *kemudian menggalau yang diakhiri dengan kehabisan tiket buy 1 get 1 by BNI dan harga tiket naik 50rebu -_-

Sampai di Jakarta sore, mandi sholat kemudian cuss ke Kemayoran. Dan kita memilih hal yang bagus dengan naik taxi, karena sesore itu jalanan ke arah JIExpo terlalu padat merayap. Taxi kita aja akhirnya stop di pinggir jalan dan lanjut jalan kaki buat ke dalam JIExpo. 

Reza Artamevia ft Teza Sumendra
(credit to mbak Baity)

Nyampe, pas banget sama schedule nya Reza Artamevia. Puenuhh (karena panggung sebelah siap - siap buat Tulus), dan well, Reza ini emang keren. Suaranya tetep gitu yaa, umur nggak keliatan deh, hahaha. Apalagi pas Teza Sumendra tiba - tiba ikut kolaborasi, ya ampun, setelah selama ini cuma dengerin via SoundCloud, sukaa yang nyata! :)

Dan, udah schedulenya Tulus nih. Tapi tahukah kaliaannn? Dengan posisi yang terlalu penuh, terjebak di tengah, si Tulusnya nggak muncul - muncul. Tidak ada apapun untuk mengisi kekosongan selama hampir sejam itu, bahkan pihak panitia, di menit - menit terakhir, itu pun kayaknya benar - benar ngumpanin salah satu anggota mereka, baru muncul dengan mbak - mbak yang ngomongin soal JJF 2015 and their sponsorship. Yee, kita nggak perlu lagi itu, udah banyak tersebar di banner kali, Mbak! We need an EXPLAINATIONNN! Sesama penonton sampe teriak - teriak sewot, duh, gemes banget saya rasanya. 

Tulus (asli ini jauh banget posisinya -_-)

Setelah kesel-capek-terjebak, si Tulus muncul. Kalo saja nggak gara - gara temen mupeng banget liat Tulus, saya udah males, pake banget. Tulus ini juga nggak jelasin apa - apa soal kenaa dia telat, even minta maaf pun nggak!! oh My God!! Dia cuma mulai nyanyi aja deh gitu, seperti tidak terjadi apa - apa. Mungkin, karena sudah terkontaminasi kekesalan sedemikian rupa, saya dengerinnya sih biasa aja, hahaha. 

Lagu Gajah tetep paling enak dibawain selain Teman Hidup, Sepatu, Sewindu, Lagu untuk Matahari, Jatuh Cinta (kalo nggak salah inget lagu - lagu ini yang saya dengerin sebelum cabut). Percobaannya dengan membawa lagu Bengawan Solo (yang kalo kata temen saya yang streaming-an keren banget) saya dengernya malah kelempar ama versi Millane Fernandez dan Intan Soekotjo di Urban Jazz Crossover, sorry to say, Tulus.

nggak bisa mendekat kena kursi - kursi (tapi pandangan better than Tulus)

Meninggalkan Tulus yang lagi nyanyi, kita pindah ke lokasi Chris Botti. Huwaaa, bener - bener last minutes! Dan ternyata bukan saya saja yang nyesel, kenapa kita nggak dari tadi saja disini. T_T. Tempat lebih luas (iya lah, main hall!), penonton lebih nggak banyak (iya, Tulus emang terlalu mainstream), ada tempat buat duduk di tengah, dan sajian di atas panggung enak di lihat, enak di dengar. Tapi kita cuma kesampaian 3-4 lagu aja, huwaaa makin kesel ama Tulus >.<

Take a break! Kita kelaparan.
di food court JJF 2015 ini, ada banyaaak sekali makanan. Yang biasa nemu di mall, atau pun yang nggak kenal juga ada, haha. Dari Ayam Bakar Mas Mono, Warung Pasta, Calais, Tous Les Jous, Starbuck, Krispy Kreme, Union Deli, Kebab Turki, Bakmi (ini banyak banget bakmi), dan masih banyak lagi. Surga banget, tapi antrinya semua pake banget. Ohya, disini pembayarannya pake Tap Cash dari BNI, jadi kita harus Top Up dulu.

Incognito

Setelah mengganjal perut, kita kembali ke main hall. Karena Incognito dan Chaka Khan harusnya udah on stage. Beda ama Chris Botti (atau karena sebelumnya udah banyak yang keluar), kita desak - desakan untuk masuk ke dalam. Tapi kita dapat banyak lagu dong dari mereka. Beberapa yang inget banget itu lagu Don't You Worry About A Thing (Bapak yang duduk samping saya jogetnya gila banget soalnya waktu itu, haha), Everyday, Still A Friend of Mine, I'm A Woman, Through The Fire.. Sisanya saya nggak tau judulnya, hahahaha. 

Chaka Khan ft Incognito 

Incognitonya keren, pas kolab ama Chaka Khan dobel keren! Puas lah. I still can't believe bisa lihat Chaka Khan langsung gitu, she's a legend, right? Btw, kayaknya dia kurusan yak? Hihihi *oot*

Terus abis itu, lanjut ke penghujung acara (stage terakhir), we have Kenny Lattimore! Ini pertama kalinya loh dia ke Indonesia. Sedikit mengingatkan saya dengan Seal (kiss from a rose, remember?) cuma ini genitt, hahaha. Nggak genit kedip - kedip gitu sih, cuma goyangan dia itu entah kenapa bikin kita antara menikmati, terhibur, sampai nggak bisa nahan tawa. Posisi paling dekat sepanjang hari, enak banget nontonnya.

Kenny Lattimore

Di sepanjang pertunjukkan, di awal Kenny masih pake jaket-kaos dan nyanyi lagunya sendiri. Lagu - lagu Kenny ini ear catching loh (coba dengerin Love Me Back, Find A Way, For You, Heart Stop), dan dia kalo nyanyi kayak bercerita dengan penontonnya. Love it! 

Kenny Lattimore in suit *halah*

Di tengah - tengah, Kenny berganti baju dengan setelah jas, rapi banget, hmm, jazz banget hahaha. Dan dia ngebawain lagu - lagu lawas macam You Got Me Under My Skin nya Frank Sinatra! Surprisingly, ada Michael Lington yang tiba - tiba ikut ngiringin. Perfect closing!
Kenny Lattimore ft Michael Lington

Dengan berakhirnya pertunjukkan Kenny, kita bergegas untuk pulang. Sedikit ya yang saya nonton? Iya sih T_T. Benernya, waktu Chaka Khan main itu barengan ama Kahitna juga sih. Lisa Ono juga ada di hari ini (tapi ketinggalan -_-). Jadwal yang molor, kebetulan artis yang disuka ada di waktu sama panggung berbeda (ya kali saya bisa membelah diri), terlalu sesak (sumpah kemaren itu penuh banget, jalan aja susahhh -_-) bikin amburadul banget. Tipsnya sih, bener - bener ngebold artis yang mau ditonton, biar nggak merasa terlalu kecewa, hahaha. Pakai baju yang nyaman, pake pump shoes mungkin lain kali ya (saya pendek gini, pas depan tinggi itu sengsara), pakai kendaraan umum, dan udah makan itu lebih baik sepertinya (hemat, bikin nggak ketinggalan juga kan? :) )



See you next year, JJF! :)
-iMa


Eniwei, waktu saya balik saya terlibat pembicaraan dengan seseorang nih 
D : "kemaren nonton apa ke JJF? Jessie J ya? Christina Perri? Afgan?"
S : "Nggak, aku lihat hari sabtu kok. Lagian bukan mereka yang aku incer sih"
D : "ah, kamu nggak asik. Emang kamu liat sapa?"
*dalem hati, what? nggak asik?*
S : "Reza, Teza Sumendra, Tulus, Chaka Khan, Incognito, Chris Botti, sama Kenny Lattimore"
D : "Chakra Khan? dia Jazz ya? Incognito? Chris sapa? Kenny itu yang mana, ya?"
S : *garuk - garuk tembok* "Chaka, bukan Cakra. Yang lainnya itu artis luar semua sih, mungkin kamu nggak tau" *maksa senyum* *melipir pergi*

YAKALI ya semua orang sama selera, kalo saya nggak ngincer Jessie J atau Christina Perri saya dibilang nggak asik. Yang nggak bisa bedain Chaka Khan ama Cakra Khan tuh yang nggak asik! *evil smirk*

Khuzaima Kousni

Februari, 18. Surabaya.

It's about accepting what's not meant to be, to be more awesome!

No comments:

Post a Comment