Bincang #KULINERINDONESIAKU with Arie Parikesit

Saya mau cerita soal tadi malam ah.
Kemarin, bersama para blogger dan nonblogger (baca : kebanyakan pasangan si blogger haha) yang ada di Surabaya dan Sekitarnya, kami berkumpul di Frangipani Resto yang ada di Jalan Dr. Wahidin 23. Bagaimana bisa saya kesini? itu sih awalnya karena ajakan si Indah, buat kita daftar ke acaranya mas Arie ini. Dan ya, lewat mention - mention di twitter dan imel akhirnya mas Arie balas imel saya buat jadi tiket masuk ke acara *yeay*

 
inside Frangipani

Acara awalnya direncanakan dimulai sekitar pukul setengah tujuh, tapi.. tiba - tiba *pppeett* lampu mati. lhaarr. se Raya Darmo mati kata Mas Arie, panitia langsung ilang entah kemana buat nyari genset. Kita? ngobrol dong, haha. Saya kemarin semeja dengan mas Henry dari MakanMasak, si mbak dari JajajanGembul (yaampun, maafkan aku lupa namamu mbak -_-), si Indah yang seperti kita tau dari Wego Indonesia, dan segerombolan anak kuliah (dan SMA) dari Malang. Di belakang saya ada om Carlos yang biasanya muncul di acara kuliner lokal, trus ada mbak Manda juga dari Suara Surabaya. Lainnya? ada para emak - emak blogger dari KEB dan blogger - blogger lain dari Surabaya, Madura, Mojokerto, Gresik, dan Blitar *yang baru tau muka dan nama di hari H ini, haha* *sungkem*

sambil antri makan, with Mas Arie + Indah *kucel*

Genset tak kunjung datang, lapar menyerang, saya udah menguap - menguap nggak jelas, akhirnya diputuskan kita makan lebih dulu, hahaha. Dan ya, kita mengular deh ya buat makan - makan ini, sambil nunggu giliran sempet - sempetin lah sama Indah foto ama mas Arie dulu, haha. Kapan ketemu lagi kan soalnya? *alibi*.  Beberapa makanan khas Frangipani disajikan, dari semur lidah, gurame the kambodja yang melegenda, udang telur asin (yang saya keabisan), mie goreng Frangipani, sate ayam, tahu telur, dan yaa nasi putih.

makanan yang saya coba kemarin

nggak sengaja nemu ini *ups*

Gambar di atas ini yang saya coba kemarin, dan saya emang paling suka ama gurame the kambodja itu, meskipun menampilannya acak adut, itu enak banget. Mas Henry aja abis sampe kepala - kepala ikannya, wkwk. Lalu masih ada buah dan tahu krispi juga yang mampir di meja. Thank you ya Bango, Kelana Rasa, dan Frangipani sponsorshipnya, makan enak kita malam ini *plaak*

mari kita makan!

Setelah makan, kita kembali ke jalan yang benar. Sesuai judul acara : Bincang #KulinerIndonesiaku. Mas Arie tentu saja jadi pembicara utama, beliau ini CEO/Founder dari Kelana Rasa. Bareng teamnya, beliau blusukan ke 120 kota di Indonesia, dari Sabang sampai Merauke. And what he already found? So many! or I can say too much culinary things he found. Yang bahkan denger namanya saja saya nggak pernah, waktu tebak - tebakan saya kalah deh nggak bisa nebak daerah asal makanan khas Indonesia *saya cuma tau Becek ama Gabus Pucung* *malu*

mas Arie lagi siap - siap

Yang bisa diambil, Indonesia itu benar - benar kaya, bayangin aja dari sekitar 500an kabupaten dan kota di Indonesia, kalo satu kabupaten punya 10 makanan khas aja, berarti udah 5000an dong ya makanan khas Indonesia? Bahkan, menurut studi dari UGM, Indonesia punya 6000an makanan khas! Gila, cuma nol koma berapa persen yang udah dicoba! Ah.

Dari yang namanya aneh sampai yang bayangin makannya aneh, hahaha. Kemarin itu mas Arie nyebutin apa sih Balengko(?), lalu ada juga sirsak bakar, ada semacam jeruk nipis khas Maluku yang unik, Kenari yang ada di banyak masakan di Maluku, kebiasaan makan sago (selain bubur, ada yang dibentuk mirip kayak rangin juga) di daerah Timur, pepes ulat sago juga, lado mudo di Sumatra Barat *yang katanya kita bisa dapetin fresh di pasar sana*, aneka pe-palu-an di Makasar yang saya baru tau itu artinya "makanan berkuah" dan banyak lagi.

giliran mbak Dwina di depan

Satu lagi, kayaknya orang Indonesia itu suka berkumpul dan berbagi makanan. Kalo di daerah saya mungkin nyebutnya Kenduri, di daerah lain disebut Dedulangan, atau ada juga tradisi pesta di Toraja (lupa sebutannya) yang berjalan ketika ada kerabat yang meninggal. Yang semua itu intinya, nyediain makanan banyak, khas, untuk dimakan bersama - sama dengan teman dan sanak saudara.

Mbak Yanti, Mbak Niswa, Mas Pii, Mas Wahyu, dan Mbak Dwina bilang mereka sempat kesulitan juga waktu mas Arie bilang mau diajak keliling di daerah Surabaya dan sekitarnya ini. Ada yang bingung, apa makanan khas kita, ada yang bingung belinya dimana -karena banyak yang udah nggak jual-, ada yang bingung gimana nyuruh orang daerahnya masak -karena mas Arie bilang dia pengen liat cara buatnya-. Tapi, karena permintaan itu, mereka semua (dan saya yang dapet cerita ini) jadi sama - sama belajar kalo kita emang kurang eksplore masakan di daerah kita sendiri, dan lebih sering makan makanan bukan Indonesia.

goodie bag! *hore*

Di akhir, ditutup dengan game review makanan, testimoni soal acara, dan ya.. foto - foto! So, apalagi yang ditunggu? Nyobain makanan Indonesia, yuk!

-iMa

Khuzaima Kousni

Februari, 18. Surabaya.

It's about accepting what's not meant to be, to be more awesome!

No comments:

Post a Comment