FJB 2015 (SURABAYA) : Icip - icip menyenangkan~


Inget dong beberapa waktu yang lalu saya diajakin Indah buat ikutan Bincang #KulinerIndonesiaku? Nah, gara - gara itu jadi kenal ama mas Arie, dan dapet undangan deh buat ke FJB 2015 hari Minggu, 31 Mei. Cuaca Surabaya yang panas banget siang itu, orang - orang yang melimpah ruah, parkiran yang penuh, tetep lah ya nggak menyurutkan buat ke FJB ini. 

Gerbang FJB 2015
 
 
voucher icip - icip

Setelah ngisi daftar hadir, ketemu beberapa temen, saya diberi seamplop voucher icip - icip, horaay! Eniwei, dari gerbang masuk FJB, ada booth - booth foto dengan nuansa dapur tradisional yang bisa langsung cetak *katanya, tapi saya males antri, wkwk*. Lalu ada juga booth yang jelasin tentang kedelai Malika yang jadi inti dari kecap Bango tersebut. 




 *credit to @makanmasak

Ada demo masak juga, area bermain untuk anak - anak, pameran masakan - masakan Indonesia, dan tentu saja booth - booth yang jualan kuliner Indonesia. Saatnya memanfaatkan voucher, perburuan pun di mulai~ 

Nasi Rendang Sayur Kapau Uni Nur

First stop saya ke "Nasi Rendang Sayur Kapau Uni Nur", secara saya ngidam nasi Padang sejak beberapa hari lalu, dan meski ini embel - embel nya Kapau, saya nggak tau bedanya ama nasi Padang apaan -_- *digetok*. Seporsinya juga mirip banget ama nasi Padang, nasi, daging rendang, sayur daun pepaya, dua macam sambal yang alhamdulillahnya nggak terlalu pedas. 




 Mie Koclok Mas Edi

Kedua, saya ke "Mie Koclok Mas Edi Cirebon", mie dengan kuah kental yang mengingatkan saya pada mie Ongklok khas Wonosobo. Sebenarnya sih kalo secara rasa - rasa mirip aja sih ama mie godog, disajikan dengan suwiran ayam juga, tapi kuah kentalnya ini bening kalo ongklok kan agak - agak berwarna gitu, hehe. Kata yang punya booth, bahkan di Cirebon pun mereka nggak buka cabang! Beruntunglah bisa nyobain :D


Display Bandeng Asap - Bandeng Bakar Bu Ulfa
Ketiga, saya beralih ke booth bandeng yang sebelahan ama mie koclok : "Bandeng Bakar Tanpa Duri Bu Ulfa". Ini sih deket - deket Surabaya aja sih, asli Sidoarjo, dan saya benernya juga nggak ngerti apa di Sidoarjo booth Bu Ulfa ini ngehits apa nggak :p. Aneka bandeng mulai dari Bandeng Bakar, Bandeng Asap, Bandeng Presto, dan Otak - otak Bandeng sudah ada dalam kemasan kotak lengkap dengan sebotol kecil "saus". Saya nyobain Bandeng Bakar dan Otak - otak Bandengnya. Bandengnya nggak terlalu besar, nggak pedes, tapi kurang nendang sih bumbunya menurut saya, hehe. Enakan yang dari Gresik tuh *ehem Pak Elan ehem*


Abis itu sih saya nyari tempat duduk karena bawaan udah banyak dan hawa nya makin panas. Bagusnya, di FJB ini tempat duduknya di sediakan banyaak banget, udah mirip foodcourt lah. Dan senangnya juga, petugasnya tanggap banget bersihin meja yang abis ditinggalin. Di beberapa tempat juga disediakan lokasi untuk piring kotor, tempat sampah dan air putih :D


Tengkleng Klewer, the best!
Keempat, saya keliling lagi dan akhirnya nyobain "Tengkleng Klewer Bu Edi Solo" *kenapa banyak nama Edi sih, kan jadi inget samaa..* *abaikan*. Defaultnya, seporsi ini disajikan dengan nasi, tapi bisa request kok tanpa nasi, jadi dapet tengkleng lebih banyak hahaha. Tengklengnya enak! Kayaknya ini yang paling enak saya cobain hari itu. Itu daging udah langsung copot aja dari tulangnya, kuahnya nendang meski nggak mlekoh *which is saya emang nggak terlalu suka kuah mlekoh*, cuocookk! Kata si ibu, lokasi asli jualannya di deket Gapura Pasar Klewer Solo. Boleh banget tuh di cobain kalo berkunjung ke Solo :D


Antrinya saingan ama Martabak Mesir Restoran Sederhana

Kelima, saya belain antri di Bebek Kaleyo. Karena saya nggak pernah nyoba dan nggak ada di Surabaya. Bebek nya macem - macem sih, dari bakar, goreng, lombok ijo, cetar, tapi mereka nggak bawa varian peking. Antrian panjang ternyata membawa saya ke nasi bebek dengan ukuran bebek yang nggak cukup besar dan rasa nggak lebih canggih dari dunia per-bebekan Surabaya, hehe. Herannya, bahkan kata teman saya di Jakarta, outlet - outlet Bebek Kaleyo ini selalu rame! Ah.


Warung Apung Rachmawati

Keenam, selain bebek saya juga beli menu ayam. Ada ayam dari "Warung Apung Rachmawati" yang benernya juga ada di daerah Lontar *tapi saya juga belom pernah kesana sih :p*. Ayamnya dari goreng, bakar, ampe yang berbumbu - bumbu. Tapii kayak si bebek, ini juga biasa aja sih, hahaha. Cuma porsinya komplit! Ada nasi nya, lalapannya, bahkan tempe - tahunya.




Lontong - Sate - Bumbu Sate!
Ketujuh *gila, ternyata banyak bener*, nyobain yang ringan lah. Ada sate jamur dari "Sate Jamur Tiram Mas Oney Jogjakarta" yang kayaknya pas ke Jogja dulu nggak pernah nemu, hehe. Surprisingly, rasa jamurnya bener - bener tersamarkan. Ini sih macam sate vegetarian yang lumayan enak! Ada lontongnya juga kalo loh.

Terakhir, buat minumnya saya beli produk Unil*ver lainnya, ada Buav*ta dan teh Sari M*rni yang di banderol dengan harga masing - masing 5k dan 2k. Puas banget deh icip - icipnya, vouchernya bikin saya hemat abis - abisan di akhir bulan :D Kalo pun nggak pake voucher makanan - makanan ini bisa dibeli denga harga 15k-20k aja, worth it kan?

Thank you so much mas Arie dan Bango! Sampai jumpa di FJB tahun - tahun mendatang *dadah dadah*.. Dan ya, Jakartaaaa, FJB 2015 akan ada di tanggal 14 Juni di kota kalian, weekend ini gaes, boleh banget dicoba :)))

Nomnom,
-iMa

Khuzaima Kousni

Februari, 18. Surabaya.

It's about accepting what's not meant to be, to be more awesome!

No comments:

Post a Comment